Audrey, Andra, Harumi: 'Yah Namanya Juga Manusia, Pasti Berjerawat'

Interview Audrey, Andra, Harumi: Perjuangan Melawan Jerawat
WOOP.ID/YOGO TRIYOGO

Interview 3 perempuan yang berbagi pengalaman dan jatuh bangun menerima jerawat dan cara mengatasinya

Mereka yang tidak pernah jerawatan mungkin tidak tahu, tapi sekarang akan tahu: jerawat itu mempengaruhimu lahir dan batin. Ini bukan perasaan dan sentimental perempuan saja lho—percayalah. Sebuah penelitian terbaru menyimpulkan bahwa jerawat bisa menyebabkan stres, yep stres. Jerawat itu serius, super serius. Tidak peduli itu besar atau kecil, kering atau basah, bernanah atau berdarah, satu bulan atau satu tahun—dampaknya signifikan. Oleh karena itu, Woop berbicara dengan tiga perempuan yang memiliki pengalaman dengan jerawat—dan sampai sekarang masih merasakannya. 

HARUMI SUDRAJAT

View this post on Instagram

A post shared by HARUMI (@harumips) on

"Segala cara sudah aku coba, gonta-ganti dokter, segala laser, dikletekin, minum obat, antibiotik dosis tinggi—sampai minum darah ular," tutur Harumi tentang metode penyembuhan kondisi jerawat yang sudah dialami sejak berumur 17 tahun. Namun perubahannya bisa dibilang nihil. Kondisi terparahnya adalah ketika hampir tidak sudut kosong di area wajah, "semuka jerawatnya," katanya sambil melingkari wajahnya dengan tangan kanan.

Menurut Harumi, baginya jerawat tidak terlalu mempengaruhi kepercayaan diri, tapi lebih "kepada jerawat ini menghambat gue dan kasarnya, passion yang paling gue cintai yakni makeup—dia [jerawat] menghambat banget!” tekannya. Pasalnya, dengan adanya jerawat dirinya tidak terlalu bisa bereksperimen dengan bebas, "kan dikit-dikit harus hapus, kasihan kulitnya, takut nggak nafas," paparnya. Padahal, di sisi lain, jerawat ini juga berperan sebagai penolongnya karena "bisa menutupi jerawat." Dan jika ada orang yang enggan keluar rumah karena minder dengan jerawatnya, "kalau aku lebih nggak mau keluar rumah karena aku nggak mau pake makeup. Kasihan kulitnya," tegasnya. "Jadi di situ sulitnya, sedangkan aku cinta banget sama makeup." 

Akhirnya karena merasa seperti berada di lingkaran setan, tidak sembuh-sembuh padahal sudah mencoba berbagai cara, Harumi melakukan riset (sesuatu yang menjadi bagian alami dari pekerjaannya sebagai beauty blogger) sendiri—baca artikel bertanggung jawab dan berkualitas, review, blogger, YouTube, berteman akrab dengan Google. Kesimpulannya, "akhirnya aku memutuskan untuk mengambil langkah untuk mengatasi masalahku dari SMA ini dengan mengubah gaya hidupku menjadi lebih sehat," tuturnya. 

Harumi mengubah gaya hidupnya secara total selama tiga bulan. Berhenti makan gula, memilih karbohidrat yang lebih bagus, dan ternyata, ini sangat mempengaruhi hormon aku yang bisa menyebabkan jerawat. Alhamdulillah selama tiga bulan itu aku sehat, minimalis banget," paparnya. Jika dihitung-hitung, Harumi sudah mengadopsi gaya hidup ini selama hampir satu tahun belakangan. Sampai sekarang, "aku nggak makan lagi processed food, misalkan kayak junk food atau fast food. Kalau pengen yang manis-manis, aku makan buah. Real food," tegasnya. 

Apakah Harumi menderita saat melakukan transformasi itu? "Nggak sih," jawabnya tegas. "Aku happy menjalaninya karena aku lihat ada result. Ada perubahan. Kayak misalnya aku mulai makan makanan yang tingkat gulanya tinggi, tapi nutrisinya sangat amat tinggi, kayak misalnya alpukat, kunyit. Aku bisa bilang itu kayak superfood buat aku. Dimana itu amat sangat mengubah kondisi kulit aku dari dalam," ujarnya. "Aku bisa bilang this is the happiest I've been with my skin for a very very long time," ujarnya dengan mata berbinar. 

"Dan jika pun ada jerawat muncul satu dua, aku udah tahu bahwa itu artinya aku mau dapet. Lagian, selama masih manusia pasti pernah jerawatan. Itu merupakan sesuatu yang common banget," ujarnya.

Puluhan tahun berjerawat, akhirnya menemukan solusinya. Apakah Harumi pernah berpikir seandainya bisa mengetahui hal tersebut dari awal?

"Pastinyalah," jawabnya lugas. "Namun ini membuat pengalaman ini valuable buat aku dan semakin menghargai apa yang sudah kucapai. Yang pasti, kalau kamu sudah jerawatan 10 tahun, nggak mungkin bisa sembuh dalam waktu sebulan dua bulan, minimal tiga bulan. Mungkin untuk yang levelnya masih level satu, bisa satu bulan, tapi jika sudah bertahun-tahun pasti lama. Jadi memang harus sabar, berkomitmen dan pasti ada hasilnya. Pasti akan berlalu—jerawatan ini hanyalah fase dalam hidup. Pasti ada akhirnya," tegasnya.

AUDREY TAPIHERU

View this post on Instagram

It’s been awhile since my last post. Guess i’m comin back for something exciting 💛

A post shared by Audrey Tapiheru (@tapiheruaudrey) on

Bayangkan jika wajah yang selama belasan tahun kamu banggakan... tiba-tiba berjerawat? Bukan cuma satu, tapi banyak. Bukan yang kecil-kecil dan imut, tapi yang bentuknya besar, agresif, dan sangat merah. Lupakan pantat bayi, ini adalah permukaan di Jalan Pantura. Susah—dan sebenarnya tidak mau membayangkan karena siapa sih, yang jerawatan! "Tidak ada orang di dunia ini yang ingin jerawatan," tegas Audrey Tapiheru. Namun, kondisi kulit tersebut terjadi pada dirinya—yang awalnya mulus, menjadi jerawatan.