Kontroversi Mukena Syahrini Berlapis Emas Seharga Rp3,5 Juta

Kontroversi Mukena Syahrini Berlapis Emas Seharga Rp3,5 Juta
Dok. Instagram @fatimahsyahrini
Kontroversi Mukena Syahrini Berlapis Emas Seharga Rp3,5 Juta

Mukena Syahrini sedang hangat diperbincangkan dan menjadi kontroversi. Kenapa ya?

Sederet selebriti menjual mukena dengan harga yang terbilang tidak murah. Salah satunya penyanyi Syahrini. Sesuai ‘imej’ mewah yang selalu diciptakannya, mukena Syahrini juga terbilang spesial. Bagaimana tidak, mukena Syahrini dilapisi emas 24 karat pada bagian permukaannya. 

Tak heran bila harganya mencapai Rp3,5 juta untuk sepaket mukena Syahrini. Bahkan akun Instagram resmi yang menjual mukena Syahrini (@fatimahsyahrini) menyebut kalau penjualannya sudah laris sebanyak 5 ribu potong. 

img

Mukena Syahrini cukup diminati karena selain berlapis emas, desainnya juga dibuat berbeda dan khas. Sentuhan material lace yang mewah membuat mukena Syahrini semakin terkesan elegan.

Berbeda dengan alat salat perempuan lainnya, mukena Syahrini juga menyelipkan tali pengikat kepala di bagian dalam agar tidak mudah jatuh saat salat tapi tetap terlihat manis. Tali mukena Syahrini sengaja disembunyikan agar tidak mainstream

Terdapat tiga warna yang dikeluarkan, dusty rose, beige, dan putih. Melihat kemewahan mukena Syahrini, perempuan Indonesia pun tertarik memilikinya. Tak masalah soal harga yang penting bisa digunakan saat Lebaran nanti.

Dari harga yang terbilang mahal untuk sepaket mukena hingga laku 5 ribu potong membuat mukena Syahrini menjadi kontroversi. Belum ditambah cuitan akun @DitjenPajakRI yang ‘menyindir’ koleksi mukena Syahrini di Twitter.

“Penjualan mukena 5.000 buah @ Rp. 3,5 juta. Rp. 3.500.000 x 5000 = Rp. 17,5 Miliar. PPN 10% = Rp. 1,75 Miliar," tulis @DitjenPajakRI.

Banyak netizen yang pro dan kontra akan penjualan mukena Syahrini. Ada yang bilang mukena ‘rasa’ smartphone hingga anti peluru. Selain terdapat keistimewaan yang Woop sebut diatas, mukena Syahrini juga dilengkapi dengan tas yang ciamik. Tertarik membelinya?

Selanjutnya: berencana resign setelah Lebaran? Perhatikan empat hal ini ya…