Bagaimana Cara Menyeimbangkan Percintaan dan Karier?

Bagaimana Cara Menyeimbangkan Percintaan dan Karier?
ISTOCK

Terkadang karier yang sukses tidak menjamin kamu memiliki kehidupan cinta yang mulus juga. Sebenarnya ada beberapa cara yang bisa membuat kehidupan cintamu sempurna tanpa harus mengganggu kariermu. Bagaimana caranya? 

Pekerjaan sering membuat kita lupa tentang semua hal, salah satunya urusan cinta. Bagi kamu yang sudah memiliki pasangan, hal ini sebenarnya bisa menjadi salah satu malapetaka yang akan timbul dalam sebuah hubungan. Secara tidak sadar kamu pun akan pelan-pelan menjauh dari dia. Tidak mau kan? 

Namanya juga kehidupan, tentunya harus dijalankan dengan seimbang. Baik itu karier, percintaan, bahkan kesehatan tubuh. Namun sekarang yang jadi masalahnya adalah kita belum menemukan cara terbaik untuk menjalankannya. Sebenarnya harus seperti apa sih kehidupan yang seimbang itu, khususnya urusan karier dan cinta?

"Sebenarnya balik ke komitmen awal dalam relasi cinta dan komitmen ini harus dikomunikasikan oleh kamu dan pasangan. Misalnya, pasangan harus sama-sama mengerti jika si pasangan sedang meeting berarti tidak bisa diganggu. Pasangan juga harus paham saat pasangannya sedang ada deadline pekerjaan. Jadi benar-benar tidak boleh mengganggunya,” kata Sinta Mira, M. Psi., seorang psikologis klinis dewasa dari Vida Rumah Konsultasi dan Layanan Psikologi.

Menurutnya, semua hal yang terkait dengan masalah ini harus dikomunikasikan berdua. Hal tersebut dilakukan karena pola komunikasi yang terbentuk berdua memberi ruang bagi setiap orang untuk menjalani kariernya dengan optimal. 

img

"Jangan sampai karena tidak paham pekerjaan atau waktu deadline pasangannya kemudian kamu dan pasangan bertengkar karena pacar minta diajak jalan atau sekedar minta dijemput. Setelah itu, ya kembali ke komitmen terhadap pasangannya. Jadi memang harus menyempatkan waktu untuk berkomunikasi dengan pasangan sesibuk apa pun. Chat sederhana sudah cukup untuk menunjukkan bahwa walaupun kita sedang sibuk dengan pekerjaan dan masih menyempatkan menyapa serta menerima perhatian pada pasangan. Atau bisa juga dengan membuat komitmen berdua bahwa saat akhir pekan, tidak membicarakan urusan pekerjaan terus menerus,” jelas Sinta. 

Yep, waktu memang tidak bisa dibeli dengan uang. Plus, waktu menjadi hal terpenting untuk kamu menjalani semua hal. Jangan sampai karena kurangnya waktu, kamu dan pasangan tidak memiliki momen-momen manis berdua. Akhirnya, malah bisa membuatmu 'jauh' darinya.

Lantas, adakah yang harus dilakukan agar hubungan dengan pasangan tetap bisa berjalan dengan romantis dan tidak jauh satu sama lain, meskipun ditengah pekerjaan yang padat?

“Kembali ke komitmen awal relasi yang dijalani sebenarnya. Kalau memang bagi kita relasi ini menjadi hal yang penting, pasti kita akan mengupayakan yang terbaik,” ujarnya dengan optimis.

Dengan kata lain, menyeimbangkan work-love life ini dengan manajemen diri dan manajemen waktu yang baik.