Apabila Setelah 30 Menit Anak Tidak Mau Makan, Apa yang Harus Dilakukan Orangtua?

Apabila Setelah 30 Menit Anak Tidak Mau Makan, Apa yang Harus Dilakukan Orangtua?
ISTOCK

Lanjutkan, atau #2018gantimenu.

Pesawat bermerek "nasi dan brokoli" itu sudah berkali-kali mengitari langit, tapi izin mendarat belum dirilis. Video Pororo sudah diulang-ulang, tapi si kecil... tidak mau makan. Nasi yang tadinya lembut, sekarang menciut. Orangtua frustrasi—dan begitu pun anak.

Woop turut prihatin dan berempati. Oleh karenanya, untuk membantumu para orangtua, Woop menghubungi seorang dokter spesialis anak, dr. Caessar Pronocitro, Sp.A., MSc., dari Rumah Sakit Pondok Indah Bintaro Jaya, Banten.

“Untuk memberi makan kepada anak, orangtua memang harus bersabar dan meluangkan waktu,” ujar Caessar.

Ini sudah sangat bersabar! Para dewa Titan saja kalah! 

“Agar anak doyan makan untuk jangka panjang, maka ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Yang paling penting adalah pemberian makan responsif atau responsive feeding, seperti direkomendasikan oleh Badan Kesehatana Dunia (WHO)," lanjutnya. 

Karena capek dan otak menolak bekerja ekstra, boleh dijelaskan apakah itu?

Responsive feeding memiliki arti memberikan makan dengan memperhatikan tanda-tanda lapar dan kenyang bayi, serta memberikan respon yang baik sesuai aspek psikososial,” jawabnya.

Kami semua mendengarkan.

Menurut Caessar, pemberian makan yang dianjurkan meliputi:

  1. Memberikan makan secara langsung (menyuapi) untuk bayi yang masih berada pada tahap awal makan, atau membantu proses makan untuk anak yang lebih besar dengan melihat tanda apakah anak masih lapar atau sudah kenyang. (Nah!)

HALAMAN
123