Ini Sebenarnya Kenapa: Sudah Berolahraga Tapi Tidak Ada yang Berubah

Ini Sebenarnya Kenapa: Sudah Berolahraga Tapi Tidak Ada yang Berubah
ISTOCK

Diet terlalu ketat? Coba baca penjelasan panjang-kali-lebar-kali-tinggi dari ahlinya. 

Hidup sehat itu sulit. Jika ada yang mengatakan sebaliknya, kemungkinan besar mereka belum pernah merasakan enaknya Indomie rasa soto, atau martabak rasa keju susu—atau membohongi diri sendiri. Belum lagi, dari sisi sejarah evolusi, insting untuk melahap makanan tinggi kalori sudah tertanam di gen manusia. Teori ini disebut'gorging gene' dan kebenarannya diterima oleh banyak kalangan. Seorang nenek moyang kita 30.000 tahun yang lalu ketika menemukan sebuah buah matang, akan buru-buru melahapnya sampai habis di tempat (yep) sebelum direbut oleh seekor babon. Dengan kata lain, obsesi kita terhadap segala yang manis memang sudah dari sononya. Namun, tentu saja kita tetap ingin hidup sehat, dan hey... salut untuk kamu. 

Hidup sehat itu sulit. Mengurangi berat badan? Lebih mati-matian lagi. Olahraga? Cek. Makan sehat (sepertinya, seingat saya, kayaknya, terlalu malah)... cek. Namun mengapa seperti tidak ada yang berubah? 

"Sebelum kita mengetahui tujuan olahraga sebaiknya kita paham dahulu pengertian apa itu olahraga," kata Andri Suyoko, S.Pd., M.Kes, seorang profesional personal dan group trainer, Certified Fitness Trainer APKI, guru, dan dosen tamu di beberapa universitas swasta di Surabaya. "Apakah berjalan, menyapu, mengucek baju sudah termasuk olahraga?" tanyanya. Hmm... ada yang bilang sih, iya.

Menurutnya, aktivitas fisik yang kita lakukan bisa dibagi menjadi dua yaitu aktivitas fisik sesaat dan aktivitas fisik berulang. Jenis kedua, yang berulang dan terukur serta teratur disebut olahraga. "Nah olahraga inilah yang akan berpengaruh terhadap kesehatan dan kebugaran kita. Jika olahraga yang dilakukan dengan baik dan benar, terprogram sesuai prinsip-prinsip latihan tentunya akan membuat tubuh kita semakin sehat dan bugar," ujarnya. Sebaliknya, apabila olahraganya dilakukan tidak  sesuai juga bisa membuat kesehatan kita akan menurun, cedera dan bahkan hal paling buruk bisa terjadi kematian karena olahraga. 

Andri menjelaskan bahwa ada tujuan berolahraga ada bermacam-macam, misalnya olahraga rekreasi (berolahraga sebagai sarana untuk bersenang-senang, atau hobi) dan olahraga kesehatan (berolahraga sebagai sarana preventif terhadap suatu penyakit, sebagai rehabilitasi atau penyembuhan pasca cidera/operasi, sebagai obat untuk mendukung penyembuhan suatu penyakit seperti diabetes, jantung dll).

Apa sebenarnya yang terjadi ketika berolahraga, sampai-sampai mendukung penyembuhan penyakit-penyakit seperti yang disebutkan di atas?

Mari mengingat lagi pelajaran olahraga yang (mungkin) pernah diberikan saat sekolah dulu. Jadi, saat kita berolahraga otot-otot pada tubuh kita akan berkontraksi. Kontraksi terjadi karena ada perintah dari otak, tepatnya dari korteks motorik utama, yang mengirim impuls atau perintah ke batang otak kemudian sampai di medula spinalis atau sumsum tulang belakang yang lalu akan mengirim perintah ke saraf motorik yang membuat otot kita berkontraksi. Ketika otot kita  berkontraksi, akibatnya kebutuhan energi pada tubuh meningkat. Sehingga sirkulasi aktivitas paru dan jantung akan meningkat untuk memenuhi kebutuhan oksigen yang diikat oleh sel darah merah kemudian dialirkan ke seluruh tubuh sebagai energi kontraksi otot yang terjadi.

Wah, panjang ya. Rasanya seperti berolahraga—paling tidak olahraga otak. 

"Berdasarkan mekanisme di atas, dengan pola yang teratur dan terprogram, olahraga tidak hanya berpengaruh terhadap kesehatan fisik kita tetapi juga penting terhadap kesehatan mental kita," papar Andri. Mulai dari peredaran darah semakin lancar, tulang kuat, mencegah cepat lelah, dan daya konsentrasi bagus, rasa percaya diri bertambah dan stres berkurang.

"Semua orang pasti mengalami stres baik karena tekanan fisik, ataupun pikiran karena masalah pekerjaaan, pendidikan atau masalah pribadi," tutur Andri. "Saya sering menangani klien yang awalnya terlalu sibuk dan stres karena kerjaannya, sehingga wajahnya terlihat kusam, kurang cerah dan tertekan. Namun setelah menjalani program latihan teratur, dalam kurun waktu tertentu sudah mengalami perbedaan, seperti wajahnya lebih segar, ceria dan lebih enjoy dalam melakukan aktivitasnya baik saat latihan olahraga maupun dalam bekerja. Hal ini diakibatkan karena berolahraga secara teratur dan terprogram dapat meningkatkan kadar hormon endorfin kita yang dapat mempengaruhi mood jadi lebih baik, merasa senang dan berenergi."