Melati dan Isabel Wijsen, Aktivis Milenial Anti Plastik yang Mendunia

Melati dan Isabel Wijsen, Aktivis Milenial yang Anti Plastik
Melati dan Isabel Wijsen (cnn.com)

Menginspirasi banyak orang, Melati dan Isabel Wijsen mampu menyuarakan gerakan anti plastik hingga mendunia. Simak profil singkatnya!

Jika kamu merupakan pegiat lingkungan, tentunya sudah mengenal nama perempuan muda berikut ini. Yup, Melati dan Isabel Wijsen adalah aktivis pencinta lingkungan yang kerap menyuarakan larangan penggunaan plastik. 

Sukses meraih penghargaan Internasional, mereka berdua ternyata adalah perempuan asal Indonesia, lho! Tanpa berlama-lama, yuk simak kerja keras mereka mewujudkan dunia tanpa plastik.

Profil Singkat Melati dan Isabel Wijsen

Berawal dari Bye-bye Plastic Bags

Menurut data dari Science Journal (2015), Indonesia disebut sebagai pencemar plastik terbesar kedua di dunia setelah Tiongkok. Tak tanggung-tanggung, limbah yang berasal dari Indonesia menyumbang 10 persen pencemaran plastik di laut.

Melihat hal itu, pemerintah Indonesia telah berjanji untuk menginvestasikan dana sebesar $1 miliar (Rp13.6 triliun) untuk mengurangi sebesar 70 persen limbah laut pada tahun 2025. Tujuan ambisius tersebut dilakukan karena wilayah Indonesia yang berbentuk kepulauan, termasuk pulau Bali yang menampung populasi lebih dari empat juta jiwa.

Kondisi darurat sampah itu terbilang mengkhawatirkan, karena pantai-pantai di Bali akan mengalami 'musim sampah' tahunan saat musim hujan tiba. Menyadari hal itu, dua kakak beradik Melati dan Isabel Wijsen turun tangan mencoba mengatasi masalah tersebut.

Mereka menginisiasi gerakan bernama Bye-bye Plastic Bags, yang bertujuan untuk menghentikan penggunaan plastik di pulau Bali sejak tahun 2013.

Baca juga: Biografi Merry Riana, Mimpi Sejuta Dollar yang Tercapai

Bicara di Forum Internasional

Lewat gerakan Bye-bye Plastic Bags yang mendunia, Melati dan Isabel Wijsen pun kerap diundang di berbagai forum untuk menyampaikan gagasan-gagasan mereka.

Kala berbicara di forum TED, mereka mengungkapkan bahwa hanya 5 persen kantong plastik dapat didaur ulang di Bali. "Di samping banyak kesuksesan dan kesuksesan," kata Melati, "pasti ada tantangan. Terutama berurusan dengan pemerintah dan membujuk mereka untuk bergerak ke arah yang benar."

Dalam upaya untuk menggaet pemerintah daerah, mereka memulai petisi. Keduanya memperoleh izin untuk mulai mengumpulkan tanda tangan di belakang bea cukai dan imigrasi di bandara Bali, dan akhirnya mendapatkan lebih dari 100.000 tanda tangan. 

Audiensi mereka sempat gagal dan baru mencapai kesepatakan ketika terjadi aksi mogok makan dalam sehari. Hal itu terbukti efektif, karena gubernur Bali akhirnya menandatangani nota kesepahaman untuk membantu pelarangan kantung plastik di Bali per Januari 2018.

Baca juga: Maudy Ayunda, Artis Berprestasi yang Mahir 3 Bahasa

Menciptakan Proyek Global

Seiring berjalannya waktu, mereka memiliki keberhasilan lain, seperti pembersihan pantai terbesar di Bali yang menarik hingga 12.000 sukarelawan.

"Sungguh gila melihat begitu banyak orang, tidak peduli usia, kebangsaan atau pekerjaan yang berkumpul untuk hal yang sama," kata Isabel dilansir dari CNN. 

View this post on Instagram

Proud of all of us Bali kids ❤️🙏 #teamBBPB

A post shared by Bye Bye Plastic Bags (@byebyeplasticbags) on

Mereka percaya suara generasi termuda seharusnya memiliki resonansi yang lebih besar. "Jika kita dapat bertemu dengan para pemimpin dunia dan berbicara kepada mereka, kita akan memberitahu mereka untuk lebih mendengarkan kaum muda, menganggap kita lebih dari sekadar inspirasi. Kami memiliki ide-ide inovatif yang cemerlang tentang bagaimana menangani beberapa masalah terbesar di zaman kita," kata Melati.

Sukses Meraih Penghargaan Dunia

Kerja keras Melati dan Isabel selama bertahun-tahun seolah terbayarkan, setelah keduanya meraih beragam penghargaan dari banyak pihak di seluruh dunia. Beberapa di antaranya Youth of The Year Award di Taiwan, All Hands On Deck di World Ocean Festival, Young Wonders oleh CNN Heroes Award, dan Bambi Awards di Berlin pada November lalu.

Melihat hal tersebut, semoga apa yang dilakukan mereka bisa menginspirasi lebih banyak anak muda lain khususnya di Indonesia, agar lebih peduli dan mencintai lingkungan. Kamu sendiri, apa hal yang sudah dilakukan untuk lingkungan woop ladies?

Selanjutnya: Di tengah bencana gunung meletus, pasangan pengantin ini tetap jalani resepsi pernikahan secara khidmat. Simak ulasan lengkapnya!

Loading Facebook Comment ...