Apakah Ini Hanya Perasaan Saya Saja? Namun Sepertinya Dia Memang Sudah Tidak Cinta

Apakah Ini Hanya Perasaan Saya Saja? Namun Sepertinya Dia Memang Sudah Tidak Cinta
ISTOCK

Tanda-tanda rasa sayang sudah jauh berkurang. 

Seorang teman mengaku dengan tegas bahwa sudah tidak lagi mencintai suaminya. Sejak kapan? Dia hanya mengangkat bahu dengan wajah datar. Padahal, hubungan mereka sudah berumur puluhan tahun dan dulunya, cinta setengah mati. Apakah cinta benar-benar sudah hilang? Sebelum mati rasa, adakah yang bisa dilakukan? 

“Untuk mengenali tanda-tanda bahwa seseorang sudah tidak lagi mencintai pasangannya bisa dilihat dan dinilai dari perkataan dan perilakunya. Keduanya merupakan representasi dari pikiran dan perasaan yang terkadang tidak dapat diketahui," kata Irma Gustiana A, M.Psi, Psi., seorang psikolog anak dan keluarga dan pendiri Irma and Co. 

Lebih lanjut Irma mengatkaan bahwa untuk mengetahui tanda-tanda bahwa pasangan mulai menurun kualitas rasa sayang dan cintanya, bisa juga dilihat dari apa yang telah ia lakukan, "misalnya saja cuek, sering mengabaikan bahkan untuk hal-hal penting yang terjadi dalam diri kita.”

Selain itu, menurutnya adalah frekuensi berbohong atau tidak jujur yang semakin sering untuk menutupi sesuatu, yang mungkin saja kebenarannya diketahui oleh pasangannya. "Mengungkapkan kata-kata yang menyakiti, bahkan bisa juga ditandai dengan sikap agresif atau bahkan KDRT. Mereka juga sering mendahulukan kepentingan pribadinya dibandingkan kepentingan berdua atau keluarga. Apalagi untuk yang sudah menikah, bisa saja melantarkan kebutuhan material, seperti tidak lagi memberikan nafkah kepada istrinya," ungkap Irma. 

Namun, sebenarnya apa penyebab cinta yang dulunya membara tiba-tiba suam-suam kuku, dan pelan-pelan mati? Irma mengatakan bahwa ada banyak alasan di balik situasi ini. Beberapa di antaranya:

1. Komunikasi kurang hangat, "kurang terbuka dan sikap acuh."

2. Kurangnya perhatian dari pasangan, "bisa karena kesibukan masing-masing sehingga tidak punya waktu kualitas berdua."

3. Kurang bisa memahami bahasa cinta pasangan, misalnya saja pasangan yang akan pujian ternyata kurang mendapatkannya dari pasangan karena kurang peka. 

4. Keduanya memenangkan ego masing-masing, tidak mau mau mengalah sehingga muncul konflik. 

5. Adanya pihak ketiga dalam keluarga, misalnya pria atau wanita lain. "Atau bahkan keluarga besar yang seringkali melakukan intervensi."