Bagaimana agar Jatuh Cinta Lagi Saat Sayangmu Kepada Pasangan Berada di Titik Nol

Bagaimana agar Jatuh Cinta Lagi Saat Sayangmu Kepada Pasangan Berada di Titik Nol
ISTOCK

Bahkan minus. Mati rasa. Tragis. Memprihatinkan.

Lima tahun yang lalu cintanya setengah mati—lima tahun kemudian, tepatnya minggu ini... hanya bisa menghela nafas. Bertemu saja rasanya malas, apalagi bersayang-sayangan. Hah... bolehkah absen sebentar? Salah, ya?

"Perasaan sayang terhadap pasangan bisa berubah setiap saat, itulah dinamika kehidupan perkawinan yang akan berkembang dan tumbuh dalam perkawinan," kata Rismiyati E. Koesma, dosen Psikologi dari Universitas Padjajaran, lewat surel.

Rismayati mengutip pendapat Dawn J. Lipthrott, LCSW, seorang psikoterapis dan juga marriage and relationship educator and coach, yang mengutarakan bahwa ada lima tahapan utama dalam perjalanan kehidupan perkawinan. "Hubungan suami-istri dalam pernikahan bisa berkembang dalam lima tahapan perkembangan, namun tahapan ini belum tentu sama antara pasangan suami-istri yang satu dengan lainnya.Tahapan ini akan dilalui oleh pasangan dalam waktu yang berbeda, ada yang terjadi secara berurutan, ada yang melompat ke tahap yang tinggi tetapi bisa kembali pada tahap sebelumnya. Jadi tahapan perkembangan pernikahan sangat unik individual sifatnya, tidak bisa di sama ratakan," jelasnya. 

Tahap tersebut adalah: 

  • Tahap pertama: Romantic Love. Pasangan suami-istri merasakan gelora cinta yang mengebu-gebu. Biasanya terjadi pada saat bulan madu pernikahan; pasangan selalu ingin melakukan kegiatan bersama dalam situasi romantis dan penuh cinta.  
  • Tahap kedua : Disappointment or Distress. Masa pasangan kerap saling menyalahkan, memiliki rasa marah, kecewa pada pasangannya, dan ada keinginan untuk menang sendiri atau lebih benar dari pasangannya. Solusinya beragam, mulai dari mendiskusikan dari hati- ke-hati, atau sebaliknya mengalihkan rasa kecewa pada aktivitas berlebih pada pekerjaan atau tugas kantor, mengalihkan perhatian pada anak atau hal lain yang sesuai dengan minat dan kebutuhan masing-masing. Menurut Dawn tahapan ini bisa membawa pasangan pada situasi yang tak tertahankan lagi terhadap hubungan dengan pasangannya.  
  • Tahap ketiga: Knowledge and Awareness. Di tahap ini menurut Dawn, pasangan sudah dapat memahami bagaimana posisi dan diri pasangannya. Mereka akan sibuk mencari informasi tentang bagaimana kebahagiaan perkawinan itu terjadi, bisa dengan bertanya kepada pasangan yang lebih senior, mengikuti seminar-seminar perkawinan dan konsultasi perkawinan.  
  • Tahap keempat: Transformation. Berada di tahap ini, masing-masing pribadi akan mencoba menunjukkan tingkah laku yang berkenan di hati pasangannnya, masing-masing ingin membuktikan untuk menjadi pasangan yang tepat bagi pasangannya. Pada tahap ini sudah berkembang sebuah pemahaman yang menyeluruh, kelebihan dan kekurangan pasangan sudah dapat disikapi dengan positif. Masing-masing pasangan akan saling menunjukkan penghargaan, empati dan ketulusan untuk mengembangkan kehidupan perkawinan yang nyaman dan tentram.  
  • Tahap kelima: Real love. Suami dan istri kembali dipenuhi dengan keceriaan, kemesraan, keintiman, kebahagiaan, dan rasa kebersamaan yang kuat.  Masing-masing akan saling memberikan perhatian satu sama lain, semakin menghayati cinta kasih pasangannya sebagai realitas yang menetap. Real love tidak mungkin terjadi dengan sendirinya tanpa ada usaha dari masing-masing pasangan.

Nah, jika saat ini kamu sedang merasa kurang sayang dengan pasanganmu, bisa jadi kamu sedang berada di tahap ''Disappointment or Distress”,  yaitu ketika masing-masing pribadi merasa kecewa dan marah pada pasangannya, saling menyalahkan dan merasa benar sendiri.

Penyebabnya? Penyebabnya?

"Penyebabnya adalah ketika masing-masing pasangan mulai melihat adanya kekurangan dari pasangannya, yang dahulu tidak pernah ditunjukkan. Mungkin dulu disembunyikan. Mengapa ini bisa terjadi, karena masing-masing sudah mulai membuka 'topeng', mulai ada kebutuhan baru, sehingga tidak perlu menjaga citra diri lagi," jelas Rismayati. Psikolog ini menuturkan bahwa rasa kecewa ini akan berkelanjutan apabila masing-masing pasangan tidak berusaha mengenal dan memahami kebutuhan pasangannya. 

Itu juga level perasaan menggebu-gebunya berkurang. Namun, bagaimana jika dalam beberapa bulan/ tahun belakangan cinta itu sudah tidak ada. Nol. Nada. Tengkurap.

"Ini merupakan tanda bahwa masing-masing pasangan sudah saling tidak peduli satu sama lain, tidak ada lagi kebutuhan untuk bersama, sehingga dapat dimengerti bila tidak ada rasa sayang dan rindu kepada pasangannya," Rismayati menerangkan. Mati rasa. "Hal ini perlu diwaspadai karena bisa sampai pada kondisi masing-masing pasangan berjalan sendiri-sendiri dan tidak merasa perlu untuk mengetahui apa yang dilakukan pasangannya. Bila masih ada rasa marah pada pasangan, justru lebih sehat karena artinya masih peduli pasangannya."

Mati rasa = rasanya sudah rest in peace. Rasa marah = masih peduli, masih ada emosi yang terlibat.