Bagaimana Menghadapi Pasangan yang Selalu Ingin Menghindari Konflik

Bagaimana Menghadapi Pasangan yang Selalu Ingin Menghindari Konflik
ISTOCK

Mereka seperti "pasukan penjaga perdamaian dunia rumah tangga."

Yah, namanya berhubungan dengan manusia, tidak peduli cinta setinggi langit dan sedalam rahasia algoritma Facebook—pasti ada masalah. Konflik. Percikan api. Kita sih, ingin membicarakannya dengan pasangan tersayang, tapi apa daya dia adalah penganut aliran "damai di bumi". Alias, cenderung memilih diam, menghindari membahasnya dengan alasan: takut terjadi konflik. Er... *emosi, sambil menggaruk-garuk ketiak.

“Begini, perlu dibedakan antara menghindari terjadinya konflik dengan menghindari menyelesaikan konflik," kata Rena Masri, M. Psi, Psikolog., seorang psikolog klinis dewasa dari Q Consulting dan juga pendiri Cinta Setara. "Jika pasangan mampu menghindari terjadinya konflik pada suatu hubungan, menunjukkan bahwa hubungan tersebut berjalan dengan baik sehingga masing-masing pasangan tahu mana yang terbaik untuk hubungan mereka. Namun, menghindari terjadinya konflik juga harus dilakukan dengan cara yang benar, bukan dengan berbohong, misalnya,” jelasnya. Namun, “jika pasangan malah menghindari menyelesaikan konflik, masalah yang belum diselesaikan semakin lama bisa semakin menumpuk dan membuat salah satu atau keduanya tertekan, dan akhirnya malah bisa mengakibatkan hubungan menjadi rusak,” lanjutnya.

Hubungan pasti ada masalah, tapi hubungan tidak selalu harus berakhir rusak karena ada masalah. 

“Benar sekali bahwa masalah kerap datang pada setiap hubungan. Masalah yang datang harus dihadapi dan selesaikan, bukan dengan berdiam diri tanpa berusaha untuk menyelesaikannya. Mengapa? Mungkin banyak pertanyaan seperti itu," katanya, "jawabannya adalah karena dengan hanya diam, yang ditakutkan dia memendam kekesalan, kemarahan atau kesedihannya yang jika ditumpuk terus akan ‘meledak’ suatu saat dan berdampak negatif bagi kelangsungan hubungan."

Mengerikan. 

Sebenarnya ada cara terbaik saat sedang emosional yaitu dengan mengekspresikan emosi tersebut dengan yah... wajar, tanpa harus melibatkan koleksi piring dan gelas dari buatan Italia atau membuat penerbangan tertunda karena adu urat saat di dalam pesawat. Misalnya, jika sedang sedih, kita boleh menangis atau menyendiri sejenak. Atau, saat sedang marah, waktu dan tempat dipersilakan untuk menyampaikan kemarahan kepada pasangan dengan cara yang asertif. Jika sedang khawatir, sampaikan kepada pasangan, agar pihak sebelah tahu apa yang sedang dirasakan. Langkah selanjutnya, diskusikan apakah kekhawatiran itu wajar dan apa solusi terbaiknya. 

“Jika ada masalah dalam hubungan, pasangan sebaiknya menghadapi masalah tersebut dengan berusaha menyelesaikannya. Jika pasangan cenderung diam, kita bisa mencoba mengajaknya berbicara, tanyakan perasaannya, tanyakan pendapatnya, dan lain sebagainya. Komunikasi yang baik sangat penting dalam suatu hubungan. Karena pasangan kita tidak tahu apa yang ada di kepala kita, jika kita tidak memberitahukannya kepada pasangan,” katanya. FYI, sampai saat ini belum ada kursus intensif agar ahli membaca pikiran—mungkin ini bisa menjadi proyek mendatang Elon Musk setelah berhasil mengirim Yusaku Maezawa ke Bulan? 

Untuk itu, Rena menyarankan untuk tetap melakukan komunikasi dalam menyelesaikan masalah, dan jangan lupa memperhatikan hal-hal berikut ini:

  1. Cari waktu dan tempat yang tepat untuk mulai berdiskusi dengan pasangan.

  2. Memperhatikan penjelasan dari pasangan.

HALAMAN
1234