Bagaimana Menghadapi Pasangan yang Super Pelit (Selalu Siap dengan Kalkulator)

Bagaimana Menghadapi Pasangan yang Super Pelit (Selalu Siap dengan Kalkulator)
iSTOCK

Rasanya seperti berhadapan dengan Scrooge McDuck.

Punya teman yang pelit—itu "sesuatu", tapi punya pasangan yang sistem perhitungannya mengalahkan Mr. Burns atau Scrooge McDuck (alias Paman Gober)... argh! Setiap kali ingin membeli sesuatu, entah itu sebuah payung atau tas, pasanganmu selalu "menyarankan" untuk pilihan termurah. Barang murah memang belum tentu rendah kualitas, tapi kemungkinan besar bukan high quality product.

Sabar? Sepertinya dibutuhkan lebih dari itu. 

“Uang adalah topik yang sensitif untuk dibahas,” kata Irene Raflesia, M. Psi., seorang psikolog klinis dari Klinik Pelangi, Cibubur, memulai penjelasannya tentang uang. "Pandangan setiap orang terhadap uang dan cara mengaturnya pun sungguh personal. Bagi kebanyakan orang, uang adalah media yang diperlukan untuk mencapai tujuan masing-masing, baik untuk sekadar memenuhi kebutuhan atau pun membeli sebuah gaya hidup.”

Menurutnya, uang seringkali dikaitkan dengan konsep kekuasan, kebahagiaan, keamanan, kebebasan, kendali, dan ketergantungan. “Begitu banyak simbol yang melekat pada uang membuat individu dengan uang ini relatif kompleks sebagaimana layaknya hubungan antarindividu,” ujarnya.

Ha? Sekompleks apa?

“Begini, kompleksnya hubungan orang dengan uang ini tak jarang membuat topik ini dihindari oleh pasangan romantis. Dalam hubungan pacaran misalnya, pasangan umumnya enggan membahas keuangan karena merasa topik ini terlalu tabu dan tidak sopan dibahas. Padahal keuangan ini termasuk salah satu aspek yang berpotensi menjadi sumber konflik nantinya. Konflik ini tidak hanya sebatas cukup atau kurang saja, tetapi juga mencakup makna uang bagi pasangan, cara memperoleh uang, pengelolaan prioritas keuangan, dan keputusan terkait cara menghabiskan uang. Keengganan membahas keuangan bisa jadi menimbulkan masalah yang serius terutama pada jalinan hubungan jangka panjang seperti pernikahan,” Irene menuturkan panjang lebar.

Ah, uang. Posisimu sangat sensitif, salah satu penentu kebahagiaan hubungan romantis. 

Lalu bagaimana dengan hemat? Apa sama dengan pelit?

“Sebetulnya, tidak ada definisi khusus yang membedakan antara hemat dan pelit. Dalam konteks ini, berhemat dapat diartikan berupaya memanfaatkan sumber daya yang ada sebelum memutuskan untuk mengeluarkan uang. Ini bisa dikaitkan dengan membandingkan produk dari sisi kualitas, harga, dan kegunaan, serta mengacu pada anggaran yang ditetapkan. Orang yang berhemat bisa saja membeli produk yang harganya lebih mahal tapi kualitasnya lebih baik,” jelasnya. Sedangkan, “pelit dapat mengacu pada sebuah karakteristik tidak dermawan yang sikap dan tindakannya menunjukkan kecenderungan untuk tidak mengeluarkan uang. Pelit ini berarti menyimpan uang murni hanya karena ia tidak rela uang tersebut dikeluarkan, dan karenanya, keputusan untuk membeli produk sangat tergantung pada harga yang paling murah saja. Walau keduanya bisa saja sama-sama meneliti sebelum membeli, tapi tujuan akhir yang hendak dicapai berbeda,” jelasnya.

Dengan kata lain, orang hemat belum tentu pelit. Begitu juga sebaliknya. “Tentunya kita akan menghargai pasangan yang bijak dalam mengelola keuangan, terlebih apabila seluruh kebutuhan kita dapat terpenuhi oleh pasangan. Bagaimanapun, rasanya tak ada seorang pun yang menginginkan pasangan yang ceroboh dan tidak bertanggung jawab dengan uang, 'kan? ” kata Irene.