Benarkah Anak Harus Dilarang Membaca Buku Disney Princess?

Benarkah Anak Harus Dilarang Membaca Buku Disney Princess?
ISTOCK

Haruskah mengucapkan selamat tinggal pada Cinderella dan Snow White?

Ada buku dongeng tentang putri-putri nan cantik bermata besar berpinggang kecil di sekitar rumah? Singkirkan dan jauhkan dari si kecil karena akan merusak anakmu. Oh, saran ini bukan dari Woop ya, melainkan dari Keira Knightley yang baru-baru ini bilang dia melarang anak perempuannya untuk menonton Cinderella dan The Little Mermaid karena penggambaran (menurutnya, ya) perempuan tidak tepat. Tidak hanya dia, Kristen Bell juga mengatakan (FYI, dia pengisi suara Anna di Frozen) bahwa Snow White memberikan pesan yang salah tentang perihal tentang consent. "Karena kamu tidak bisa mencium seseorang jika mereka tidur." Begitu katanya. 

Jadi, apakah memang sebaiknya anak dilarang menonton atau membaca buku-buku Disney Princess? 

“Perkembangan anak terdiri dari fisik, kognitif, dan psikososial. Setiap kegiatan dapat mempengaruhi perkembangan anak, tidak terkecuali dengan membaca buku cerita Princess Disney," ujar Hertha Christabelle Hambalie, M. Psi., psikolog, seorang psikolog anak dari Clarity Assessment and Development Center. "Kegiatan membaca buku cerita Princess Disney dapat mempengaruhi perkembangan anak, terutama di area kognitif dan psikolososialnya. Dari segi kognitif anak belajar mengenal nama-nama benda atau hewan, misalnya pada cerita Cinderella, adanya hewan tikus, kuda, burung. Atau dari cerita Princess Ariel, ada ikan, anjing, lobster, dan kura-kura. Dari segi psikolososial anak akan belajar bagaimana bersikap di lingkungan, misalnya nih, Princess Tiana mau bekerja keras atau cerita Snow White yang mau membantu orang lain," jelasnya. 

Jika kognitif dan psikolososial akan didapatkan oleh anak. Namun, bagaimana dengan pengaruh baik dan buruknya?

“Pengaruh baik dan buruk yang bisa didapatkan tergantung bagaimana orangtua menerangkan cerita dan anak menangkap suatu cerita,” ujarnya. Menurutnya, buku cerita Princess Disney memiliki sisi positif, di antaranya:

  • Anak mampu mengenal berbagai nama benda, hewan, atau lingkungan baru dengan cara yang menarik.

  • Anak belajar memahami kejadian yang bersifat sebab akibat di dalam sebuah cerita.

  • Anak mendapatkan role model yang memiliki sifat-sifat atau perilaku positif yang dimiliki oleh tokoh dalam cerita. Misalnya, Princess Belle yang suka membaca dan sayang dengan ayahnya, Prince Philip (pasangan Princess Aurora) yang pemberani atau Cinderella yang baik hati dan penyayang binatang.

Namun, ada juga beberapa pengaruh negatif yang harus diketahui oleh orangtua:

  • Selain ada tokoh baik (protagonis) ada pula tokoh jahat (antagonis) dalam cerita, sehingga anak juga mendapatkan role model atau contoh tokoh dengan sifat buruk. "Di sinilah peran orangtua untuk menjelaskan perilaku atau sifat apa saja yang tidak boleh dicontoh. Orangtua dapat menerangkan dengan bantuan sebab akibat. Misalnya, tokoh-tokoh jahat akan kalah dengan tokoh baik."

HALAMAN
12