Inilah Tahapan-tahapan yang Harus Dilakukan Untuk Ber-ta'aruf

Inilah Tahapan yang Harus Dilakukan Untuk Ber-ta'aruf
Ta'aruf

Jika kamu memutuskan untuk ta'aruf, kamu harus mengikuti proses dan tahapan-tahapan sesuai dengan syariat Islam.

Sebagai seorang umat Muslim, tentunya hubungan pacaran sangat dilarang oleh agama. Ini karena pacaran hanya bersifat senang-senang dan tentunya haram untuk bertemu berduaan dengan orang yang bukan muhrimnya.

Dalam hukum Islam sendiri, jika seorang pria jatuh cinta dengan seorang wanita, yang harus dilakukan adalah ta'aruf, bukan berpacaran. Dalam proses ta'aruf inilah si pria akan mengenal lebih jauh dengan si wanita.

Di Indonesia sendiri, prosesi ta'aruf memang bukan hal yang baru lagi, namun masih banyak orang yang salah memahami bagaimana proses ta'aruf yang sebenarnya dan yang sah di mata Islam. Kali ini Woop akan membagikan bagaimana proses dan cara ta'aruf yang benar menurut syariat Islam.

Cara dan Proses Ta'aruf yang Benar

Perkenalan Lewat Perantara

Perkenalan
Perkenalan

Karena sesuai dengan syariat Islam, tentunya proses taaruf nggak memperbolehkan si pria dan wanita bertemu berduaan. Lalu bagaimana cara mereka saling yakin untuk mengarungi rumah tangga jika mereka aja nggak bisa bertemu dan nggak lebih mengenal satu sama lainnya?

Caranya adalah lewat perantara. Biasanya yang ditunjuk untuk menjadi perantara adalah para guru ngaji yang disebut Murobbi untuk pihak laki-laki dan Murobbiyah bagi pihak perempuan. Ada kalanya, sang Murobbi dan Murobbiyah juga menunjuk orang lain yang terpercaya untuk menggantikannya. Initinya, kedua mempelai nggak boleh berhubungan secara langsung, baik verbal maupun non-verbal.

Selanjutnya, proses perkenalan dilakukan dengan melihat biodata si pria dan wanita. Dalam proses inilah pria dan wanita tersebut akan mengenal lebih jauh. Mulai dari hobi, kesukaan, pendidikan, visi, maupun misi, tentunya biodata harus berisi informasi diri yang sangat lengkap. Jika mereka merasa cocok, proses ta'aruf bisa dilanjutkan.

Namun, nggak selesai sampai situ aja, para Murobbi dan Murobbiyah juga akan menghubungi kerabat terdekat, seperti sahabat, teman kerja, sampai tetangga untuk menyelediki keaslian biodata tersebut. 

Biasanya prosesi ini akan memakan waktu 3 sampai 7 hari.

Baca Juga: Ini Hal-hal yang Perlu Kamu Pahami Mengenai Nikah Siri

Pertemuan

Pertemuan
Pertemuan

Setelah melewati prosesi perkenalan lewat biodata, si pria dan wanita akhirnya diperbolehkan untuk saling bertemu. Tentunya dengan didampingi oleh Murobbi dan Murobbiyah-nya masing-masing. Pertemuan juga diharuskan dilakukan di tempat yang tertutup, seperti di dalam rumah.

Saat pertemuan tersebut, si pria dan wanita diperbolehkan untuk melihat penampilan fisik masing-masing, tentunya tanpa membuka aurat. Jadi, si wanita akan diminta untuk membuka caradnya, dan si pria akan diminta untuk membuka topinya. Jika ada cacat fisik yang terdapat pada auratnya, tetap harus diinformasikan tanpa diperlihatkan.

Para peserta ta'aruf pun dipersilakan untuk saling bertanya persoalan personal, keluarga, pekerjaan, sampai visi misi pernikahan yang tentunya harus dijawab sejujur mungkin. Proses ini sendiri biasanya dilakukan 2 sampai 3 kali pertemuan dengan masing-masing durasi 2 sampai 5 jam per pertemuan.

Kenapa begitu lama? Ya pastinya kamu nggak mau dong menikahi orang yang salah? Makanya harus ditanya sedetail mungkin. Setelah selesai masa pertemuan pun, nantinya Murobbi dan Murobbiyah juga akan menyelidiki keaslian jawabannya lewat kerabat dekat masing-masing peserta.

Jika sudah sama-sama cocok, baru deh bisa melangkah ke tahap selanjutnya. Biasanya proses pertemuan ini berlansung selama 7-14 hari saja, sampai kedua belah pihak mengambil keputusannya masing-masing.

Baca Juga: Susunan Acara Pernikahan Lengkap dari Akad Hingga Resepsi

Pertemuan Keluarga

Pertemuan Keluarga
Pertemuan Keluarga

Setelah melewati proses perkenalan masing-masing, proses selanjutnya adalah perkenalan dengan keluarga masing-masing. Setiap kandidat harus menjelaskan bahwa ini masih tahap perkenalan saja, jadi masih belum tentu jadi. Pihak keluarga juga diminta untuk bersikap biasa dan tampil apa adanya, nggak perlu bermewah-mewahan, apa lagi pamer.

Pada prosesi ini pihak keluarga juga akan ditanya-tanya dan menceritakan secara terbuka dan jujur. Biasanya prosesi ini berlangsung 1 sampai 2 kali pertemuan, tergantung kebutuhan. Setelahnya, para kandidat akan diberikan waktu kembali untuk merenungkan proses tersebut.

Perlu diingat, pada prosesi ini, yang dipertemukan adalah masing-masing kandidat saja, bukan keluarga dengan keluarga, ya. 

Baca Juga: 9 Inspirasi Desain Undangan Pernikahan Unik, ada Berbentuk Koran!

Khitbah atau Lamaran

Lamaran
Lamaran

Nah, jika sudah sama-sama nyaman dengan keluarga pasangan, proses selanjutnya adalah khitbah atau lamaran. Pada proses ini barulah kedua pihak keluarga akan bertatap muka secara langsung. Pada acara ini, pihak keluarga pria akan meminta restu keluarga perempuan untuk menikahkan dengan anaknya.

Pada proses inilah akan ditentukan mahar dan tanggal pernikahnnya, juga kesepakatan tentang penyelenggaraan acara pernikahannya. Setelah disetujui oleh kedua belah pihak keluarga, barulah setiap pasangan diperbolehkan berkomunikasi tanpa perantara lagi. Mereka diperbolehkan bertukaran nomer handphone dan berkomunikasi hal-hal krusial menjelang pernikahan mereka.

Tentunya, hubungan tersebut tanpa melewati batas-batas syariah dan nggak diperbolehkan berdua-duaan. Jika perlu mengurus secara bersama-sama dengan cara tatap muka, harus ada pihak ketiga yang ikut, agar nggak terjadi fitnah.

Akad Nikah

Akad Nikah
Akad Nikah

Inilah tahapan terakhir proses ta'aruf, yaitu akad nikah. Di proses inilah akhir dari perjuangan kedua pasangan berakhir. Akhirnya kedua pasangan telah resmi menjadi suami istri dan akan menjalani kehidupan berumah tangga.

Itulah tahapan-tahapan dalam ta'aruf yang harus diketahui. Perlu kamu ketahui juga, proses ta'aruf sampai ke akad nikah nggak boleh terlalu lama ya. Kebanyakan, proses ta'aruf hanya diber waktu 2 sampai 6 bulan saja, nggak boleh sampai menahun. Nah, apakah kamu sudah siap?

Selanjutnya: Pasti banyak dari kalian yang belum mengetahui perbedaan antara fast food dan junk food, simak ulasannya yuk.

Loading Facebook Comment ...