Inliah Dampak Buruk dari Orang Tua yang Mengalami Depresi

Inliah Dampak Buruk dari Orang Tua yang Mengalami Depresi
iSTOCK

Bahkan jika gejalanya terbilang ringan tetap akan berimbas kepada anak dari orang tua tersebut.

WOOP.ID - Ternyata orangtua yang mengalami gejala depresi membuat mereka bereaksi berlebihan kepada anaknya. Hal ini disimpulkan oleh sebuah studi panjang yang dilakukan oleh Universitas Pittsburgh yang ingin menganalisa bagaimana proses pola asuh pada periode awal masa kanak-kanak dipengaruhi oleh hubungan internal orangtua dan lingkungan keluarga yang lebih luas. 

Hasil Penelitian Orang Tua Depresi Terhadap Anaknya

1. Ibu yang Mengalami Depresi

Ibu Marahi Anak
Ibu Marahi Anak

Para ilmuwan meneliti 519 keluarga adopsi yang berpartisipasi dalam Early Growth and Development Study, dengan menganalisa anak ketika berusia 9, 18, dan 27 bulan.

Baca: Ini Kenapa Ibu Rumah Tangga Lebih Berat Dari Wanita Karir

Hasilnya: reaksi berlebihan orangtua ada hubungannya dengan gejala depresi pada ibu dan tingkah laku eksternal anak.

"Dengan kata lain, para ibu dengan tanda-tanda depresi cenderung bersikap berlebihan atas tingkah laku anak mereka, yang pada akhirnya bisa diprediksi menimbulkan masalah emosi dan tingkah laku pada anak," kata Lindsay Taraban, salah satu peneliti, kepada PsyPost

Reaksi yang berlebihan orangtua yang dimaksudkan, termasuk di antaranya orangtua lebih cepat marah, lebih sinis dan kasar saat anaknya bertingkah. 

2. Bapak yang Mengalami Depresi

ayah marah
ayah marah

Oh, bagaimana dengan ayah? Sama saja. Jika ayah mengalami tanda-tanda depresi juga cenderung reaktif dan berlebihan. Akan tetapi, hal tersebut tidak memprediksi masalah emosi dan tingkah laku yang terjadi pada anak. Jadi, efeknya tidak separah ketika sang ibu yang mengalami depresi. 

Baca: Ini Kenapa Orang Tua Sibuk dengan Gadget Dibanding Anak

Intinya, kedua orangtua (ayah dan ibu) kemungkinan besar akan lebih cepat marah dan jahat, merusak pola asuh yang sudah baik ketika mereka mengalami gejala depresi. "... bahkan jika gejala-gejala depresinya terbilang ringan," kata Taraban. 

Lantas apa yang bisa dilakukan? Penelitian ini menemukan bahwa hubungan sosial di luar pernikahan memegang peranan penting. 

3. Hubungan Sosial di Luar pernikahan

istock
istock