6 Alasan Kenapa Bentuk Badan Tidak Berubah (Padahal Sudah Berolahraga)

6 Alasan Kenapa Bentuk Badan Tidak Berubah (Padahal Sudah Berolahraga)
ISTOCK

Cari tahu penyebabnya sampai dapat. 

Jadi, rajin olahraga? Sudah. Makan sehat? Hmm... kayaknya sih, sudah begitu ya. Namun, tetap saja merasa sepertinya tidak ada perkembangan pada tubuh. Putus asa? Pasti. "Perlu diketahui bahwa ada banyak faktor terkait yang perlu kamu perhatikan jika ingin mendapatkan bentuk tubuh yang ideal, dan olahraga rutin hanyalah satu dari sekian banyak faktor yang saling mendukung tersebut," kata Teuku Aufra Maretto, seorang pakar kebugaran dari Asosiasi Pelatih Kebugaran Indonesia.

Saat WOOP meminta Aufra untuk menuliskan alasan-alasan kenapa olahraga yang kamu lakukan menjadi tidak optimal, dia juga mengatakan satu hal sangat penting, "Satu yang perlu diingat, Rome wasn't built in a day." Berikut penjelasannya. 

1. Kamu tidak memperhatikan pola makan dan asupan nutrisimu.

Kesalahan dalam pola makan adalah penyebab paling umum mengapa kamu tidak melihat ada perubahan pada tubuhmu. Selalu ingat bahwa apapun tujuan fitness-mu, hampir 80% bergantung kepada apa yang kamu makan.

Untuk yang ingin menurunkan berat badan, kamu sudah pasti harus makan di bawah kebutuhan kalori harianmu. Batasi mengonsumsi makanan-makanan berkalori tinggi namun rendah nutrisi, seperti makanan olahan dan junk food. Cara paling mudah untuk memulainya adalah dengan mengurangi konsumsi makanan tersebut sedikit demi sedikit supaya kamu pun tidak kaget dan mendadak craving. Apa yang kamu minum juga harus diperhatikan. Seringkali, akibat bentuknya yang liquid, kamu tidak sadar betapa banyak kalori dari minuman yang dikonsumsi setiap harinya.

Sedangkan bagi yang ingin menambah massa otot, justru harus makan lebih banyak, terutama makanan yang mengandung protein, seperti ayam, ikan, daging, telur dan lain sebagainya. Sebagai acuan dasar, usahakan mendapatkan asupan protein sebanyak kurang lebih 1,5 gram per berat badan. Perlu diperhatikan bahwa saat berolahraga, kita sebetulnya sedang merusak jaringan otot supaya beradaptasi dan tumbuh lebih kuat. Di sinilah nutrisi berperan sebagai sumber tenaga dan bahan pembangunnya. Tanpa asupan yang baik, otot pun akan sulit berkembang. Nah, coba untuk mulai melihat makanan sebagai bahan bakar tubuh, bukan sekadar rekreasi.

2. Kamu tidak memiliki tujuan yang S.M.A.R.T (Specific, Measurable, Attainable, Realistic, Timely). 

Kebanyakan orang hanya membuat tujuan yang samar, seperti "Saya mau punya badan bagus" atau "Saya cuma mau kurusan aja kok." Padahal, motivasi yang kuat didasari oleh tujuan yang terarah.

Ada lima hal yang perlu diperhatikan saat membuat tujuan: spesifik, dapat diukur, dapat diraih, realistis, dan memiliki batas waktu.

Sebagai contoh: Saya mau menurunkan berat badan sebanyak 3 kg dalam waktu satu bulan. Untuk mencapainya, saya akan menyewa jasa seorang personal trainer berpengalaman dan berlatih dengannya dengan frekuensi tiga kali dalam seminggu.