Definisi Cantik Berbeda di Setiap Negara

Definisi Cantik Berbeda di Setiap Negara
ISTOCK

Beauty and the place. 

The Beast boleh saja menganggap bahwa Belle adalah perempuan paling cantik di dunia. Namun, di belahan dunia lain bisa jadi Belle jauh dari definisi itu.  

Perempuan di Kenya dan beberapa bagian Afrika.

Anggota suku Masaai di Afrika terkenal dengan kebiasaan mereka memakai perhiasan berat yang terbuat dari batu atau gading gajah untuk membuat daun telinga semakin lebar.

Seiring dengan bertambahnya waktu, status perempuan di suku Masaai, dan beberapa suku lain, dipertinggi dengan seberapa besar dan panjang daun telinga mereka. Untuk menarik perhatian orang terhadap kecantikan daun telinganya, para perempuan Masaai akan menghiasinya dengan perhiasaan dan manik-manik warna terang.

Perempuan Maori, New Zealand

Wanita Maori di New Zealand secara tradisi menghiasi sebuah tato di dagu mereka sebagai cara untuk menarik perhatian laki-laki. Tradisi sakral ini dikenal dengan nama Ta Moko. Setiap moko memiliki perbedaan dan mengandung informasi spesifik tentang nenek moyang sang pemilik tato. Moko juga memperlihatkan keluarga perempuan dan afiliasi suku, serta status sosialnya di dalam suku.

Meski laki-laki dan perempuan keduanya bertato, alasan utama bagi wanita untuk menato dagu dan bibirnya adalah dari segi kecantikan.  “Mereka membuat tato di bagian bibir dan dagu dan semakin penuh bibir, semakin dianggap cantik oleh orang lain,” kata Katie Wake-Ramos, yang berkeliling dunia untuk mempelajari konsep cantik di budaya yang berbeda.

Praktek ini telah berubah seiring jaman yang semakin modern, tapi tetap saja hal menarik perhatian laki-laki Maori. “Sekarang ini tato tersebut lebih sebagai fashion statement,  sebuah mode bagi Maori,” ujar Dr. Ngahuia Te Awekotuku, seorang profesor psikologi di Waikato University.

Perempuan Mauritani, Afrika

Di negara Mauritania, Afrika, kekeringan dan kelaparan adalah kondisi normal, sehingga badan yang besar secara tradisi dianggap sebagai tanda kemakmuran.

Wanita dengan postur besar dianggap idaman sebagai gadis (semuda tujuh tahun) dikirim ke peternakan dan didorong untuk makan lebih banyak agar berat badan mereka bertambah. Sebuah laporan dari BBC mengatakan bahwa beberapa gadis bisa berakhir dengan berat badan sampai 59  sampai 100 kg. Namun, tradisi ini mulai terkikis. “Orang tidak lagi berpikir seperti itu,” kata Leila kepada World Today—seorang perempuan dari kota gurun di Chinguetti yang mengalami proses tersebut saat masih kanak-kanak. “Secara tradisi, seorang perempuan bongsor merupakan simbol kekayaan. Sekarang kami memiliki visi lain, kriteria yang berbeda untuk kecantikan. Orang muda di Mauritania hari ini tidak melihat gemuk sebagai tanda kecantikan. Melainkan, saat ini cantik itu sama dengan alami, dan makanlah sewajarnya.”

Perempuan India

Perempuan di India menghiasi hidung dengan cincin, bindi dan henna untuk membuat mereka terlihat lebih atraktif, terutama di acara-acara khusus seperti pernikahan atau festival. Perusahaan kosmetik L'Oréal menyatakan bahwa budaya India selalu menganggap bahwa kecantikan sebagai sebuah ekspresi keilahian dan harus dihormati. Sama seperti budaya negara lain, perempuan menginginkan kulit yang lebih terang dan menghabiskan sejumlah besar uang untuk krim pencerah kulit.

“Walaupun garis mata, perhiasaan dan dyed bindis, serta tangan dan kaki yang dihiasi dengan henna, Bollywood menyuguhkan aspek lain dari kecantikan India dimana warna, kilau dan halus menjadi bagian dari keseharian,” kata L'Oréal. "Terlepas dari ukuran negara dan keanekaragaman wilayahnya, perspektif kecantikan ala Bollywood ini berdasarkan pada kriteria yang sangat spesifik: kulit terang, lekuk tubuh feminin, mata besar, dan rambut hitam, panjang dan berkilau."

Perempuan di Pasifik Barat, Amerika Selatan dan beberapa bagian di Afrika

HALAMAN
123