Hal-Hal yang Harusnya Tidak Membuatmu Merasa Bersalah

Hal-Hal yang Harusnya Tidak Membuatmu Merasa Bersalah
ISTOCK

Karena menghabiskan energi, pikiran, dan waktu dengan sia-sia.

Kita memiliki perasaan ini hampir sepanjang waktu dan atas segala hal. Dalam beberapa hal, perasaan bersalah itu baik: salah satu cara untuk terus mengingatkan kita bahwa nilai dan standar hidup kita bukanlah yang paling benar dan juga sebagai pengingat untuk menerima dan memperbaiki kesalahan—misalnya setelah mencaci maki online driver. Akan tetapi, kadang-kadang perasaan bersalah yang awalnya datang sesekali berubah menjadi sebuah kebiasaan dan berujung pada perasaan malu. Akhirnya, kita merasa gagal sebagai ibu, pegawai, bos, partner, atau teman.

Perasaan bersalah bisa membuat kamu capek, menjatuhkan semangat dan akhirnya menjadi sulit berkembang. Pasalnya, perasaan ini bisa menyebabkan kamu lebih fokus pada masa lalu daripada masa depan; membuat kamu khawatir terus menerus alih-alih merasa damai. Dan yang terburuk adalah it makes you second guess yourself. Satu menit kamu merasa bersalah karena telat membayar tagihan kartu kredit, menit berikutnya pikiran tentang betapa buruknya kamu sebagai manusia menghantuimu.

Berikut beberapa hal yang harusnya tidak membuatmu merasa bersalah. Repeat after WOOP: we vow to stop feeling guilty about these RIGHT NOW!

1. Being single.Terlepas dari apapun yang sosial media atau orangtua atau tetanggamu katakan, jomblo bukanlah sebuah kejahatan. So enjoy it, while it lasts.

2. Liburan tanpa alasan. (Yep, tanpa alasan dan penjelasan).

3. Bilang ‘nggak’ terhadap undangan pesta ulang tahun, ladies night atau acara lainnya. Meski sebenarnya kamu nggak punya jadwal lain dan hanya akan bermalas-malasan di rumah.

4. Nggak pergi ke gym. Hari ini, kemarin, dan kemarinnya lagi.

5. Memberikan kado termurah ke teman. Karena kamu sedang miskin sementara banyak banget undangan pernikahan yang harus dihadiri.

6. Beli sepatu. Lebih mahal daripada kado pernikahan yang kamu belikan untuk temanmu.

7. Tidak menelepon orangtuamu sesering anggota keluargamu yang lain. Pengertian “sesering mungkin” itu nggak bisa dihitung. Jika apa yang kamu lakukan selama ini nggak menimbulkan masalah apapun, then it’s OK.

8. Temanmu tiba-tiba jadi aneh dan pendiam. Dan berpikir bahwa itu adalah salahmu meski kamu tidak merasa melakukan sesuatu yang bisa membuatnya marah. Ingat: dia memiliki hidup lain di luar pertemananmu (sama seperti dirimu); 90 persen waktunya bersama orang lain dan 10% buatmu. The other 10%, you know what you did.

9. Menikmati dessert. Perempuan nggak bisa hidup hanya dari alpukat dan salad!

HALAMAN
123
Shop From Our Partner Cathaofficial.com