Kenapa Perceraian Sering Terjadi Setelah Punya Anak?

Kenapa Perceraian Sering Terjadi Setelah Punya Anak?
iStock

Anak selalu jadi korban. Kenapa perceraian sering terjadi setelah punya anak? Ahli mencoba menjelaskannya.

Semua pasangan tentu ingin memiliki pernikahan yang harmonis dan langgeng sampai akhir hayat. Namun di tengah perjalanannya, banyak yang akhirnya menyerah. Kebanyakan perceraian terjadi setelah punya anak. Mengapa demikian? Padahal momen hamil, melahirkan, dan mengurus anak menjadi yang ditunggu-tunggu pasangan menikah. 

Menurut ahli, berikut alasan mengapa perceraian sering terjadi setelah punya anak?

  • Hidup Berubah 180 Derajat

img

Momen ketika tahu hamil dan menyiapkan semua perlengkapan bayi menjadi hal terindah bagi pasangan menikah. Bagaimana kamu dan pasangan menyiapkan dekorasi kamar bayi yang lucu, merencanakan kelahiran secara terperinci, hingga membayangkan setiap hal kecil yang ingin dilakukan bersama buah hati kalian.

Terlepas dari semuanya, kalian kurang menyadari kalau hidup akan berubah 180 derajat dengan tambahan orang ketiga. Pakar hubungan percintaan Andrea Syrtash mengatakan bahwa orangtua baru mungkin tidak menyadari betapa kamu kurang tidur dan kurangnya perhatian satu sama lain.

“Penting untuk berdiskusi satu sama lain soal ‘perubahan’ hidup nanti jadi kamu dan pasangan akan selalu mengingat kesepakatan kalian,” ujar Andrea.

  • Stres

img

Berdasarkan Statistics Sweden (via Sahlgrenska Academy), 30 persen orangtua di Swedia bercerai setelah memiliki anak. Para peneliti dari University of Gothenburg mempelajari faktor-faktor yang berkontribusi terhadap perceraian tersebut. Yang paling utama adalah stres. 

Ketika kamu bertanya kepada orangtua baru apakah mempunyai anak menyenangkan? Pasti jawaban mereka iya tapi banyak stresnya juga. 

Sebuah studi dari Max Planck Institute for Demographic Research di Jerman, menemukan kalau ibu dan ayah baru mengalami ‘penurunan kepuasan hidup’ yang besar selama tahun pertama anak tumbuh. Intinya, merawat bayi itu sangat melelahkan. 

Meski begitu, merawat bayi juga menjadi hal paling membahagiakan dalam hidup cuma banyak yang mengaku dipenuhi rasa stres. Ini yang akhirnya memicu pertengkaran hingga berujung pada perceraian.

Ada cara bagi kamu dan pasangan agar tidak mudah stres dalam mengurus bayi. Psikolog klinis Shoshana Bennett merekomendasikan agar kamu dan pasangan tetap bermesraan. Selalu jadwalkan kencan bersama pasangan secara rutin karena ini akan meningkatkan rasa bahagianya. 

  • Tak Ada Dukungan Orang Terdekat

img