Merayakan atau Tidak Merayakan: Hari Laki-Laki Internasional (oleh Kartika Jahja)

Merayakan atau Tidak Merayakan: Hari Laki-Laki Internasional (oleh Kartika Jahja)
ISTOCK

Tanggal 19 November lalu adalah hari Laki-Laki Internasional. Kartika Jahja, musisi independen dan aktivitas, menuliskan pandangannya tentang apakah harus ikut atau abstain merayakan hari itu.

Kenapa saya seorang feminis?

Beberapa bulan lalu, saya pergi ke pesta mengenakan kaus dengan tulisan ‘Feminism: the radical notion that women are people’ (Feminisme: sebuah gagasan radikal bahwa perempuan adalah manusia). Kaus itu jarang saya pakai. Sebab setiap saya memakainya, sering ada komentar rese dari orang-orang yang gagal paham dengan pesannya. Namun setelah mencoba beberapa atasan, kaus itu paling keren dipadankan dengan rok tartan baru saya. Maka pergilah saya ke pesta mengenakan kaus feminis saya.

Di luar dugaan, rupanya malah cukup banyak yang menyukai kaus itu. Mulai dari tawa setuju, high-five, sampai yang menanyakan di mana saya membelinya karena ia juga mau beli. Sampai ketika sedang ngobrol santai dengan beberapa teman di satu sudut, seorang laki-laki yang saya tidak kenal menghampiri saya dan membaca tulisan di kaus saya keras-keras. Lalu katanya, “Ya, gue juga tau perempuan itu manusia. Memangnya siapa yang bilang kalian monyet?” Sebelum saya sempat merespon, teman saya lebih dahulu menyahut “Ya, tapi sering kami diperlakukan lebih buruk dari monyet piaraan, bukan?”

Laki-laki itu menjawab, “Boss di kantor gue cewek. Ibu gue lebih galak dari bapak gue. Perempuan udah bisa jadi direktur, tetap dapat tempat duduk di bus, masih kurang juga?”

Memandang dunia dengan kacamata kuda yang memblokir hal-hal yang tak sedap dipandang memang nyaman. Tapi sementara ia mempersoalkan tempat duduk di bus, perempuan menghadapi persoalan-persoalan yang lebih krusial dan nyata. Kita mulai dari statistic, ya: 1 dari 3 perempuan di dunia mengalami kekerasan - baik kekerasan fisik, psikis, atau seksual. Lebih dari 100 juta anak perempuan putus sekolah karena berbagai alasan seperti pernikahan bawah umur, atau tradisi yang bias gender (contohnya, “perempuan tidak perlu sekolah, lebih baik bantu-bantu di rumah”). Lebih dari 20 juta perempuan di seluruh dunia - dewasa dan anak - diperdagangkan dan terperangkap dalam industri seks bernilai triliunan dollar. Perkosaan dan pelecehan seksual terjadi setiap beberapa menit di jalanan, kendaraan umum, bahkan ruang pribadi.

Mungkin fakta-fakta ini terasa jauh dari realita kita, perempuan-perempuan yang cukup beruntung untuk dibesarkan dengan berkecukupan, menempuh pendidikan tinggi, dan punya pekerjaan yang nyaman. Tapi nyatanya kita tidak benar-benar aman. Tahun 2012 saya pertama kali membuka diri di media cetak sebagai penyintas perkosaan. Semenjak itu sampai sekarang, sedikitnya dalam satu bulan ada 4 sampai 5 perempuan yang saya kenal maupun tidak kenal, datang ke saya dan bercerita tentang kekerasan yang dialaminya; perkosaan di rumahnya sendiri, pelecehan di tempat kerja, manipulasi seksual dari dosen, penyiksaan psikis dalam pacaran, kekerasan dalam rumah tangga, dan banyak lagi. Mereka adalah ibu, nenek, mahasiswi, asisten rumah tangga, guru sekolah, CEO perusahaan startup, penyiar radio, aktivis, dan lain sebagainya. Kekerasan terhadap perempuan tidak mengenal kelas. Dan saat seorang perempuan berani bersuara tentang kekerasan yang dialaminya, ia akan berhadapan dengan orang-orang yang menghakimi dan menyalahkannya habis-habisan.

Belum lagi hal-hal sepele yang tidak sepele dampaknya seperti lelucon seksis di media, objektifikasi tubuh perempuan sebagai alat untuk jualan produk, berbagai aturan dan standar kecantikan konyol yg dibebankan pada tubuh kita, daftarnya panjang tak habis-habis.

Jadi, pernyataan di kaus saya tidak berlebihan. Perempuan memang belum dipandang dan diperlakukan seperti manusia yang setara. Maka saya memilih menjadi feminis karena itu terasa masuk akal. Sebab di dunia di mana ketidakadilan diberlakukan sebagai norma, maka melawan norma menjadi sebuah kewajiban.

Kenapa saya meragukan Hari Laki-Laki Internasional?

Apabila hidup adalah sebuah perlombaan maraton, kita tidak lagi berada di masa perempuan dilarang mendaftar. Sekarang kita sudah boleh ikut berlomba, tapi teman-teman kita yang laki-laki mengenakan sepatu lari, sementara kita berlari dengan stilleto high heels sambil menggendong anak, menenteng pekerjaan rumah tangga, dan tetap harus tersenyum sambil berlari karena perempuan tidak boleh jutek. Berkat perempuan-perempuan pendahulu kita yang memperjuangkah hak-hak perempuan, hari ini kita sudah punya pilihan yang jauh lebih banyak untuk mewujudkan diri. Tapi PR kita masih banyak, jeung. Kita masih berada di posisi yang rentan selama patriarki masih berjaya.

HALAMAN
123