Segala Hal yang Harus Kamu Tahu tentang Pembekuan Sel Telur

Segala Hal yang Harus Kamu Tahu tentang Pembekuan Sel Telur
iSTOCK

Siapa yang disarankan melakukannya?

Kamu mendengar dari seorang teman tentang pembekuan sel telur. Kamu mengangguk-angguk dengan wajah serius, tapi sejujurnya di dalam hati kamu tidak tahu sama sekali apa yang dibicarakannya! Terbayang suntikan, duit yang diperlukan pasti tidak sedikit—tapi hanya itu.

Dalam rangka untuk membantumu mencari tahu lebih banyak tentang hal ini, Woop menghubungi Dr. Dinda Derdameisya, seorang dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi di Rumah Sakit Ibu dan Anak Asih, Brawijaya Women and Children Hospital. 

"Sebelum memulai menjawab pertanyaan, harus saya samakan persepsi," katanya. "Pembekuan sel telur (ovum) biasa dilakukan pada proses bayi tabung. Pembekuan sel telur dilakukan setelah disatukan dengan sel sperma yang kemudian disebut dengan embrio. Embrio ini yang kemudian dibekukan dan siap dimasukan ke rahim perempuan jika kondisi pasien sudah memungkinkan," jelasnya. 

Dari penjelasannya, berikut hal-hal dasar yang perlu kamu ketahui tentang pembekuan sel telur. 

WOOP: Apa itu pembekuan indung telur?

Dr. Dinda: "Pembekuan (indung telur) ovarium yaitu indung telur yang diangkat melalui proses operasi dengan indikasi biasa dilakukan pada pasien kanker masa pubertas yang belum menikah dan belum mempunyai keturunan. Kondisi ini di Indonesia masih dalam tahap penelitian."

Bagaimana seseorang tahu bahwa dirinya sebaiknya membekukan sel telurnya?

"Kualitas sel telur akan menurun seiring dengan usia seorang perempuan. Untuk mendapatkan keturunan yang sehat dan menghindari kecacatan sudah pasti diperlukan kualitas sel telur yang baik. Umumnya perempuan membekukan sel telurnya yang sudah dibuahi dengan sel sperma dengan tujuan proses bayi tabung. Namun yang masih dalam penelitian saat ini adalah pembekuan dari indung telur pada pasien perempuan penderita kanker yang akan menjalani proses kemoterapi dan radiasi (yang akan merusak sel telur) sehingga indung telur akan dibekukan."

Seperti apa tahap-tahap prosesnya? Apakah menyakitkan? 

"Untuk pembekuan sel telur sendiri pasien menjalani rangkaian stimulasi ovum bayi tabung seperti biasa. Diberikan penyuntikan dengan tujuan membesarkan sel telur yang dapat 'dipetik' pada pertengahan siklus. Pengambilan sel telur (ovum pick up) dilakukan dengan bius ringan sehingga pasien tidak merasa sakit. Kemudian sel telur ini dipertemukan dengan sel sperma suami. Sel telur dengan sperma yang kemudian membelah diri sampai tahapan embrio ini dapat dibekukan yang kemudian akan ditransfer ke dalam rahim perempuan saat kondisi hormon dalam tubuh sudah optimal.