Tanda-Tanda Kamu Terlalu Banyak Mengikuti Blogger Selebgram

Tanda-Tanda Kamu Terlalu Banyak Mengikuti Blogger Selebgram
ISTOCK

Overdosis. 

Adakah yang lagi tidak punya kerjaan dan ingin melakukan misi ini: menghitung ada berapa akun selebgram dan beauty blogger di dunia ini? Lalu, di akunmu sendiri, dari sekian banyak jumlah mereka, kira-kira berapa persen yang rajin kamu ikuti? Saking intensnya, kamu tahu segala hal tentangnya, mulai dari baju yang dibeli, lipstik yang baru dioleskan di bibirnya, sampai kamar hotel yang baru dikunjunginya bersama pasangannya. Dan yah namanya juga manusia, hasrat ingin merasakan dan memiliki hal yang sama bisa jadi terbersit dan menggebu-gebu. Bahkan, mungkin terlalu terobsesi.

“Apa yang ditampilkan selebgram di media sosial, termasuk Instagram, mengandung pesona yang menampilkan kesempurnaan seseorang, baik laki-laki dan perempuan,” kata Marcelina Melisa, S. Psi, M. Psi, Psikolog., seorang psikolog dari Tiga Generasi, Brawijaya Clinic dan Mutiara Edu Sensory.

Kamu dan saya, pengikut setia para selebgram itu, terpana dan terpesona. Pernah 'kan ya, mengalaminya? Jujur boleh, kok.

“Pesona ini sebenarnya merupakan gambaran yang menurut masyarakat dianggap bagus atau keren," katanya. D

Sementara pihak lain, yakni merek atau produk melihat hal in, "potensial sebagai strategi pemasaran produk mereka, sehingga bermanfaat sebagai ‘influencer’ atau orang yang mempengaruhi masyarakat untuk membeli produk tersebut. Di sisi lain, selebgram juga diberikan keuntungan dengan menjadi dikenal banyak orang dan memiliki penghasilan dari fenomena ini,” jelasnya. Jadi, kamu terkesan, pihak marketing melihat peluang bisnis dan selebgram mendapatkan keuntungan dan nafkah. 

Coba jawab dengan terus terang: apa alasanmu menjadifollowerselebgram? Ada banyak pasti latar belakangnya, misalnya karena ingin mencari inspirasi, atau sekadar mencari hiburan. Lalu, pertanyaan berikutnya (banyak tanya, ya): apa yang membuatmu terinspirasi, terpesona dan ingin mengikuti gaya hidup seperti yang tersiar di Instagram mereka? 

Menurut Marcelina, ada beberapa kemungkinan yang membuat kita bersemangat mengikuti gaya hidup seorang selebgram, antara lain:

  1. Kemungkinan karena menginginkan hidup yang kita anggap “sempurna” atau “ideal”. Hal ini sama seperti kita membeli produk dari merek tertentu di mana brand ambassador-nya adalah idola kita. "Selebgram yang tampil dengan image positif (misalnya, selalu terlihat bahagia dan hidup mewah) menjadikan kita juga menginginkan hal yang sama dengan yang mereka miliki, sehingga kita mengikuti gaya hidupnya, misalnya, tempat makan, baju yang dikenakan, acara yang diselenggarakan, dan lain sebagainya."

  2. Selebgram tersebut dianggap memiliki opini yang masuk akal karena dianggapahli dalam bidang tertentu. Sebut saja selebgram yang sering mengeluarkan ulasan tentang make-up atau produk perawatan wajah. Saking seringnya membicarakan tentang dandanan, produk terbaru dengan gaya bicara tertentu, "opini selebgram itu pun dijadikan acuan bagi kita untuk memilih produk dengan harapan ketika kita memakai produk tersebut, maka hasilnya akan sama dengan yang ditampilkan selebgram."

Balik ke dunia nyata, tidak jarang hasilnya berbanding terbalik. Namun, dikarenakan ada disclaimer "hasil bisa bervariasi, ini hanya pengalaman pribadi", jadi dilarang mengeluh. Konon katanya, yang penting pengalaman (experience), bukan hasil. Jadi, kamu tetap mengikuti cara makannya, pilihan destinasi liburannya sampai posenya saat berfoto. Ekstrimnya, sekilas kamu bahkan seperti menjadi "kembaran haramnya", semuanya sama, kecuali alamat rumah. 

HALAMAN
123