Sebelum Menikah, Bisakah Kita Membicarakan tentang Duit?

Sebelum Menikah, Bisakah Kita Membicarakan tentang Duit?
ISTOCK

Bukan karena mata duitan. 

Namun, karena duit, finansial, masalah rupiah (atau mata uang asing sekalipun) ini krusial, dan pada saat yang sama memang topik sensitif. "Ih, gimana kalau ternyata pas dia tahu aku punya banyak utang, jadi batal rencana pernikahannya?" katamu dengan mata melotot dan panik. Nah, itu dia, sebelum semua terlambat, mari bicarakan tentang duit dengan kepala dingin. Lagian, ini juga bisa dijadikan tes kan, ya: apakah dia benar-benar cinta atau ada agenda tersembunyi. N'est-ce pas

Untuk memastikan agar kita melakukannya dengan tepat, WOOP meminta bantuan Indah HapsariHead of Planner Janus ID

Sebelum menikah, apa yang harus diketahui dari satu sama lain tentang keuangan?

Satu, kondisi keluarga pasangan. Cari tahu dulu kondisi keuangan pasangan apakah ada potensi "mengganggu" secara finansial. Apakah keluarga sudah bisa mandiri atau masih bergantung pada anak-anaknya dalam hal finansial. Saat ini tak jarang anak menjadi tulang punggung keluarga. Jadi, jika sudah tahu dari awal maka kedepannya tidak akan jadi masalah, misalnya saat sejumlah uang diberikan kepada keluarga pasangan. 

Dua, pola spending. Bagaimana pasangan menggunakan uang yang dimiliki. Apakah termasuk tipe boros, tipe hemat, tipe cermat.

Tiga, penghasilan. Tidak semua pasangan mau terbuka tentang penghasilan. Namun, jika dari awal saling tahu, maka jauh lebih baik karena akan mendapatkan gambaran berapa dana yang dimiliki; dapat mulai menghitung apakah jumlah penghasilan bersama cukup untuk membiayai hidup setelah menikah nanti. 'Kan biasanya setelah menikah akan tinggal sendiri, sehingga otomatis pengeluaran akan lebih besar dari sebelumnya

Empat, hutang. Hutang yang dimiliki sebelum menikah memang menjadi milik masing-masing, bukan menjadi milik bersama. Namun jika pasangan mempunyai hutang maka mungkin saja akan mengganggu cashflow bulanan, apalagi jika hutang yang dimiliki merupakan hutang konsumtif seperti kartu kredit, atau kta.

Apakah pasangan perlu membuat joint account? Bagaimana dengan personal account, haruskah dihilangkan?

Jika sudah menikah, memang perlu membuat joint account untuk menyimpan dana kebutuhan bersama, seperti dana darurat dan dana kebutuhan jangka pendek. Sementara personal account, bisa tetap dipertahankan dan tidak perlu dihilangkan. Account ini dapat digunakan sebagai rekening pengeluaran pribadi masing-masing

Seberapa penting pasangan untuk memiliki tujuan keuangan dalam jangka pendek, menengah, dan panjang?

Penting sekali karena dapat menjadi acuan dalam berinvestasi. Tujuan jangka waktu pendek akan terealisasi dalam instrumen investasi yang berbeda dengan jangka waktu menengah dan panjang.

Investasi apa yang bagus untuk pasangan yang baru menikah?

Memilih investasi yang tepat itu sangat tergantung dengan jangka waktunya, karena jangka waktu pendek, menengah dan panjang mempunyai instrumen investasi yang berbeda. Jadi, tentukan dulu jangka waktunya baru pilih instrumen investasinya.

Dalam memilih investasi hal pertama yang harus dipastikan adalah memiliki legalitas yang jelas. Lebih baik memilih investasi yang berlindung di bawah aturan Bank Indonesia dan OJK.

Saat sudah menikah apakah yang harus diprioritaskan terlebih dahulu dan diurutkan dari yang paling penting ke kurang mendesak? 

Pertama, lunasi hutang dan persiapkan dana darurat. Ketika akan menyelenggarakan pernikahan, tidak jarang pasangan menggunakan hutang sebagai sumber pendanaan. Jadi, setelah menikah melunasi hutang tersebut adalah prioritas pertama. Jika ada, gunakan hasil angpao/amplop sebagai sumber dana. Bersamaan dengan membayar hutang, secara paralel juga siapkan dana darurat.

Kedua, asuransi kesehatan dan asuransi jiwa. Pastikan kamu dan pasangan sudah mempunyai asuransi kesehatan, dan kelak saat mempunyai anak segera belikan asuransi kesehatan. Pengajuan asuransi kesehatan bisa dimulai dari umur 15 hari. Kepala keluarga yang bekerja juga wajib mempunyai asuransi jiwa dengan jumlah uang pertanggungan yang cukup.

Ketiga, biaya melahirkan. Jika pasangan diberikan kehamilan cepat, maka kebutuhan biaya melahirkan harus disiapkan secara bertahap.

Keempat, investasi dana pendidikan anak. Setelah mempunyai anak maka siapkan dana pendidikan sedini mungkin agar investasi yang dibutuhkan semakin kecil. Dalam menyiapkan dana pendidikan dapat melakukan investasi langsung di instrumen yang sesuai jangka waktunya.

Kelimat, membeli rumah. Menyiapkan investasi dana pembelian rumah dapat dilakukan secepatnya. Namun, untuk penentuan waktu membeli rumah, sebaiknya didasarkan pada tingkat urgensinya. Jika memang belum dibutuhkan, tunda dulu pembeliannya tapi investasi terus berjalan. Saat waktunya datang, kamu sudah mempunyai modal untuk membeli rumah baik secara tunai, atau sebagai DP untuk pengajuan KPR di bank.