Tes Sederhana Ini Bisa Menunjukkan Apakah Kamu Terlalu Sering Keramas

Tes Sederhana Ini Bisa Menunjukkan Apakah Kamu Terlalu Sering Keramas
ISTOCK

Berita bagus pertama di 2019: bisa hemat sampo.

Selamat tahun baru—dan sepertinya pagi ini rambutmu harus dikeramas. Apa, kamu enggan karena merasa "terlalu sering keramas, ah?" Alasan yang cukup masuk akal.

Begini, untuk mengetahui apakah rambutmu terlalu sering dicuci, berdirilah di depan kaca dan belah rambutmu menjadi tiga bagian dan perhatikan apakah ada serpihan putih. "Hal ini terjadi ketika kulit kepala terlalu kering," Tonya Le, seorang penata rambut, berkata kepada Insider. Kekeringan merupakan salah satu pertanda terlalu rajin keramas. Saat jadwal keramasmu terlalu sering, kamu sedang melucuti minyak-minyak alami yang bertugas menjaga helai rambut kuat, lembap, dan terlindungi. Oh, kamu juga mengganggu keseimbangan pH kulit kepala. Uh-uh. Akhirnya, tidak heran jika kulit kepala menjadi kering dan gatal dan rambutmu rusak karena semakin banyak rambut rontok

Nuh-uh, tidak perlu takut jika kamu adalah salah satu penjahat rambut—ada satu solusi mudah. Pastikan meminimalisir jadwal mingguan keramas dan pemakaian air panas, yang "yang akan membantu kelenjar-kelenjar minyak menunaikan tugasnya dan menenangkan kulit kepala secara alami," kata Le. 

Oke, kamu tidak perlu keramas hari ini—tapi paling gerakkan pantatmu, bangkit dari kasur, tutup situs ini, letakkan ponselmu dan keluarlah untuk menghirup udara pagi hari pertama di 2019. 

SHOP FOR OUR FAVORITE HAIR PRODUCTS

img

Redken Color Extend Shampoo and Conditioner

img

Olaplex No. 4 Bond Maintenance Shampoo

img

Neutrogena Triple Moisture® Deep Recovery Hair Mask

img

OGX Anti-Breakage Serum

img

Ouai Haircare Hair Supplement for Oily Scalp

Selanjutnya: Belum punya resolusi 2019? Tidak perlu panik! Cukup lakukan 5 resolusi self-care sederhana ini dan hidupmu akan lebih baik. 

Loading Facebook Comment ...