Narsis vs. Pede: Apa Bedanya?

Narsis vs. Pede: Apa Bedanya?
ISTOCK

Apakah suka selfie artinya narsis?

“Gila, gue keren banget, ya,” kata seorang teman. Ada lagi, “Eh eh, kayaknya dia suka sama gue,” ujar teman yang lainnya. Tidak usah kaget, kamu pasti punya teman macam ini. (Atau, jangan-jangan kamu yang sering mengeluarkan celetukan itu?) Sebenarnya mereka itu narsis atau terlalu pede, ya?

“Narsis sudah tentu tidak lagi asing di telinga kita semua. Istilah narsis sering dikaitkan dengan orang yang suka mengagumi dirinya secara berlebihan. Tak jarang orang yang suka memotret diri sering diberi label narsis oleh orang disekitarnya. Padahal orang yang suka memotret dirinya sendiri belum tentu memiliki kepribadian narsis,” kata Irene Raflesia, S. Psi, M. Psi., seorang psikolog klinis dewasa dari Klinik Pelangi, Cibubur.

Untuk menyegarkan ingatan, kata narsis ini berasal dari Narcissus, seorang pemburu dalam mitologi Yunani. Dalam perjalanannya, Narcissus yang hendak mengambil air untuk diminum jatuh cinta pada bayangan dirinya di permukaan air. Khawatir bayangannya akan hilang saat permukaan air disentuh, ia rela mati kehausan demi mengagumi bayangannya sendiri. “Dari cerita seorang Narcissus, seorang Sigmund Freud memperkenalkan konsep Narcissism untuk menjelaskan kekaguman berlebihan pada dirinya sendiri. Sementara itu, gangguan kepribadian narsistik ditandai dengan adanya kekaguman berlebihan pada diri sendiri, kurangnya empati terhadap orang lain, dan adanya kebutuhan untuk selalu dipuja oleh orang lain,” Irene menjelaskan.  

Selain itu, “orang dengan gangguan ini biasanya terpaku pada fantasi bahwa ia memiliki kesuksesan, kekuasaan, kepandaian, dan kecantikan yang lebih daripada orang lain, dan karenanya ia yakin bahwa ia layak mendapatkan perlakuan khusus. Namun, tak jarang ia juga merasa dunia berputar pada diri mereka dan meyakini bahwa orang lain merasa iri dengan apa yang dimilikinya,” sambungnya. 

Ibarat Bumi sebelum teori Copernicus muncul, yakni bahwa Bumi adalah pusat tata surya. Padahal, masih ada matahari.

“Orang dengan gangguan kepribadian narsistik memiliki keinginan kuat untuk menunjukkan pada dunia bahwa ia jauh lebih superior daripada orang lain. Biasanya, mereka haus akan pujian dari orang banyak,” ujar Irene. “Atau dengan kata lain, ketika mereka mendapatkan dukungan, ia akan merasa bangga luar biasa. Namun sebaliknya, ketika tak mendapatkan perhatian orang lain, ia akan merasa malu dan bukan tak mungkin bereaksi dengan cara marah dan menunjukkan agresi,” sambungnya.

Sama seperti semua hal di dunia ini, gangguan kepribadian ini juga ada penyebabnya. 

“Para ahli memandang banyak faktor yang berkontribusi pada masa perkembangan seseorang hingga ia dapat dianggap memiliki gangguan ini. Faktor lingkungan, genetik, neurobiology, dan pola asuh turut berperan dalam terbentuknya gangguan ini. Selain itu, pola asuh yang tidak konsisten, tidak peka, terlalu memanjakan, mengabaikan, kritik berlebihan, adanya trauma, kekerasan pada anak dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami gangguan kepribadian pada umumnya,” paparnya.

Rumit dan berlapis-lapis? Bisa jadi. Namun, jika dikaitkan dengan rasa percaya diri, apakah orang yang memiliki level kepercayaan diri yang tinggi bisa disebut narsis? 

Irene menjelaskan bahwa kepercayaan diri (confidence) berakar dari rasa keberhargaan diri (self-esteem). Dua konsep ini dekat, serupa tapi tak sama. “Rasa keberhargaan (self-esteem) adalah pandangan atau penilaian seseorang secara umum terhadap nilai dirinya sendiri dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Self-esteem ini terbentuk dari pikiran, perasaan, pengalaman, dan hubungan kita dengan orang lain sepanjang hidup kita,” ujar Irene.